Spread the love

Dengan iPhone X tahun lalu, Apple memperkenalkan desain ulang paling signifikan ke iPhone sejak iPhone 4. Ketiga ponsel yang diumumkan Apple musim gugur ini — iPhone XS, iPhone XS Max, dan iPhone XR — dimodelkan setelah cetak biru itu.

Itu berarti tampilan yang dekat-ke-tepi. Ini juga berarti mereka memiliki rangkaian sensor TrueDepth, yang mendukung Face ID, fitur pengenalan wajah yang menggantikan metode otentikasi sidik jari Touch ID yang digunakan pada iPhone sejak iPhone 5S pada tahun 2013. Tidak ada tombol home, yang merupakan bagian dari iPhone sejak yang pertama kembali pada tahun 2007.

Hari ini, kami sedang meninjau iPhone XS dan XS Max. Ini mungkin merupakan iterasi tahun ke tahun terkecil yang pernah dilakukan Apple untuk iPhone. Namun entah bagaimana, ada banyak hal yang perlu dibicarakan, mulai dari band nirkabel hingga kinerja hingga teknologi kamera yang ambisius dan di bawah kap mesin.

IPhone X telah menjadi smartphone terlaris untuk sebagian besar waktu sejak diluncurkan tepat di bawah setahun yang lalu. Jadi bagaimana Anda menindaklanjuti telepon baru paling populer di dunia? Dan bagaimana Anda meyakinkan pemilik iPhone sebelumnya yang tidak melompat untuk iPhone X, dan yang senang dengan cara iPhone sebelumnya, menghabiskan lebih dari $ 1.000 untuk meningkatkan?

Specifications

 

SPECS AT A GLANCE: APPLE IPHONE X AND XS MAX
SCREEN 2436×1125 5.8-inch (458PPI) pressure-sensitive touchscreen for the XS, 2688×1242 6.5-inch (458PPI) pressure-sensitive touchscreen for the XS Max
OS iOS 12
CPU Apple A12 Bionic (2x high-performance cores, 4x low-power cores)
RAM 4 GB
GPU Apple-made A12 Bionic GPU
STORAGE 64, 256GB, or 512GB
NETWORKING 802.11ac Wi-Fi, Bluetooth 5, NFC
PORTS Lightning
CAMERA Dual 12MP rear cameras, 7MP front camera
SIZE 5.65″ x 2.79” x 0.30″ (143.6 x 70.9 x 7.7mm) for the XS, 6.20” x 3.05” x 0.30” (157.5 x 77.4 x 7.7mm) for the XS Max
WEIGHT 6.24oz (177g) for the XS, 7.34oz (208g) for the XS Max
BATTERY 2716 mAh for the XS, 3174 mAh for the XS Max
STARTING PRICE $999 unlocked for the XS, $1099 unlocked for the XS Max
OTHER PERKS Wireless charging, OLED, HDR, Face ID, augmented reality sensors, computational photography features

IPhone XS berukuran 5,65 inci (143,6 mm) 2,79 inci (70,9 mm), dengan ketebalan 0,3 inci (7,7 mm). Kakaknya yang lebih besar iPhone XS Max datang pada 6,2 inci (157,5 mm) dengan 3,05 inci (77,4 mm), tetapi juga 0,3 inci tebal. IPhone XS memiliki berat 6,24 ons; iPhone XS Max memiliki berat 7,34 ons.

Terlepas dari ukuran dan harganya, tidak ada perbedaan signifikan antara iPhone XS dan XS Max. Sebuah teardown oleh iFixit menemukan bahwa XS menggunakan desain baterai single-block baru, berlekuk, berbentuk huruf L, sedangkan XS Max menggunakan konfigurasi baterai ganda yang mirip dengan yang ada di iPhone X, tapi itu saja.

Dalam hal daya tahan baterai, Apple mengatakan pemilik iPhone XS harus mengharapkan hingga 20 jam waktu bicara nirkabel, hingga 12 jam penggunaan Internet, hingga 15 jam pemutaran video, dan hingga 60 jam pemutaran audio. Secara keseluruhan, perusahaan menjanjikan “hingga 30 menit lebih lama” daripada iPhone X. iPhone XS Max menjanjikan hingga 25 jam waktu bicara, 13 jam penggunaan Internet, 15 jam pemutaran video, dan 65 jam pemutaran audio-up hingga 1,5 jam lebih lama dari iPhone X. XS memiliki baterai 2716 mAh dan XS Max memiliki baterai 3.174 mAh.

Pengisian daya nirkabel disertakan melalui standar Qi, dan biaya cepat kabel ketika dihubungkan ke komputer atau adaptor daya gemuk melalui Lightning / USB adalah opsi juga.

Kedua model memiliki speaker stereo, yang diklaim Apple menawarkan suara stereo yang lebih luas dari speaker iPhone sebelumnya. Dan, tentu saja, ada mikrofon. Mereka juga menggunakan barometer, gyro tiga-sumbu, akselerometer, sensor jarak, dan sensor cahaya ambient.

Jelas, iPhone mendukung Wi-Fi dan LTE seluler serta GPS. Mereka juga mendukung SIM ganda melalui eSIM di beberapa pasar, serta SIM fisik ganda aktual pada model tertentu di China. Namun, dukungan perangkat lunak untuk eSIM masih tersedia. Kami akan membuat daftar band yang didukung baru dan beberapa fitur nirkabel tambahan lainnya dalam sedikit.

Untuk informasi tentang fitur dan peringkat aksesibilitas, lihat halaman spesifikasi Apple sendiri untuk perangkat.

Layar

Layar iPhone XS berukuran 5,8 inci secara diagonal, dibandingkan dengan 6,5 inci untuk iPhone XS Max. Keduanya memiliki kepadatan pixel yang sama di 458ppi (pixel per inci). Itu berarti resolusi 2.436 x 1.125 piksel untuk iPhone XS dan 2.688 x 1.242 piksel untuk iPhone XS Max. Keduanya memiliki layar OLED, yang berarti tingkat hitam mereka mutlak, sehingga pengukuran kontras rasio tradisional adalah jenis omong kosong. Apapun, Apple secara sewenang-wenang mengklaim rasio kontras 1.000.000: 1. Perusahaan bisa saja mengatakan “tidak terbatas” sebagai gantinya, seperti yang dilakukan beberapa pembuat TV OLED.

Keduanya menampilkan dukungan teknologi Nada Rupa baru milik Apple, warna lebar P3, dan 3D Touch. Apple mengklaim layar memiliki kecerahan maksimum 625cd / m2, tetapi kami benar-benar mengukurnya di sekitar 670 pada kedua ponsel.

CPU, GPU, dan RAM

Kedua handset ini mengandung chip A12 Bionic Apple yang baru, pengganti tahun lalu — Anda dapat menebaknya — A11 Bionic. Chip ini berisi CPU, GPU, dan Mesin Neural Engine yang berfokus pada pembelajaran, semuanya dirancang dan dikembangkan secara internal di Apple.

BACAAN LEBIH LANJUT

iFixit iPhone XS dan XS Max teardown: Seperti iPhone X dengan beberapa kejutan
Seperti A11, CPU A12 memiliki dua core berkinerja tinggi dan empat core efisiensi. Apple mengklaim bahwa core berkinerja tinggi hingga 15 persen lebih cepat dibandingkan dengan chip sebelumnya dan bahwa core efisiensi menggunakan hingga 50 persen lebih sedikit daya daripada pendahulunya.
A12 juga memiliki ISP (prosesor sinyal gambar) yang ditingkatkan dan enklave aman untuk data dari ID Wajah dan fungsi lainnya.

GPU memiliki empat inti, dan Apple mengklaim itu hingga 50 persen lebih cepat daripada yang kita lihat pada A11 di iPhone X dan iPhone 8. Tapi Neural Engine adalah tempat Apple mengklaim keuntungan tahun-ke-tahun terbesar. The A12’s Neural Engine memiliki delapan inti sedangkan A11 hanya memiliki dua inti. Apple mengatakan Neural Engine dapat menangani hingga 5 triliun operasi per detik, dorongan besar atas A11 600 miliar.

Pembelajaran mesin membantu segala sesuatu mulai dari ID Wajah hingga penolakan telapak tangan terhadap pencarian Siri. Ini adalah fokus di mana-mana iOS 12, yang merupakan pembaruan sistem operasi yang diperkenalkan Apple di samping telepon baru ini.

Kedua ponsel memiliki 4GB RAM, naik dari 3GB di iPhone X.

Kamera

Dan kemudian ada kamera-ini adalah di mana ponsel ini telah mengubah sebagian besar dari iPhone X tahun lalu. Setiap ponsel memiliki kamera belakang 12-megapiksel-sudut lebar pada aperture and / 1.8 dan tele di ƒ / 2.4. Anda akan mendapatkan zoom optik hingga 2x dan zoom digital hingga 10x, bersama dengan stabilisasi gambar optik ganda. Ada juga flash quad-LED yang Apple katakan sedikit berubah dari tahun lalu, dengan nada yang berbeda untuk warna yang lebih alami dan diinginkan.

Anda dapat merekam video 4K pada 24, 30, atau 60fps (frame per detik), ditambah 30 dan 60fps pada 1080p, dan hanya 30fps pada 720p. Jangkauan dinamis yang diperluas tersedia untuk video hingga 30fps. Anda dapat merekam video gerakan lambat dalam 1080p pada 120 atau 240fps. Perekaman audio stereo juga dimungkinkan dengan video, dan Anda dapat mengambil foto 8MP saat merekam video. Untuk opsi zoom video, hingga 2x optik dan 6x digital.

Itu kamera belakang. Di bagian depan, Anda memiliki kamera 7-megapiksel — ƒ / 2.2. Ini mendukung video 1080p pada 30 atau 60fps, dan jangkauan dinamis yang diperluas hingga 30fps juga tersedia di sini. Perumahan kamera depan juga mencakup larikan sensor TrueDepth, kamera IR 3D yang dapat memetakan wajah dan ekspresi wajah Anda, di antara hal-hal lainnya. Ini paling dikenal untuk menyetir ID Wajah dan Animojis, tetapi dapat digunakan untuk lebih dari itu oleh pengembang aplikasi dan game.

Banyak perbaikan kamera yang digembar-gemborkan Apple kali ini harus dilakukan dengan apa yang disebut perusahaan “fotografi komputasional” (meskipun Apple tidak mengirimkan ungkapan itu). Itu berarti peningkatan dan fitur yang tidak didorong oleh optik kamera, tetapi dengan pembelajaran mesin dan dukungan lain dari chip A12. Itu termasuk Smart HDR, pencahayaan potret, dan sebagainya.

Konfigurasi penyimpanan, dan apa yang ada di dalam kotak

IPhone X tahun lalu tersedia dalam konfigurasi penyimpanan 64GB dan 256GB. Kali ini, kita mendapatkan 64GB, 256GB, dan 512GB pada iPhone XS dan iPhone XS Max. Di luar itu, Anda hanya memilih selesai estetika (Space Grey, Gold, dan Silver) dan operator. Kedua ponsel ini dikemas dengan EarPods, headphone biasa-biasa saja milik Apple, kabel, di-telinga yang terhubung ke port Lightning ponsel. Mereka juga datang dengan kabel dan data kabel Lightning-to-USB, dan power adapter dinding USB 5-watt yang tidak cukup untuk tugas pengisian telepon ini.

Desain

IPhone XS dan XS Max memiliki desain yang identik, terlepas dari ukurannya, sehingga semua hal berikut berlaku untuk keduanya. Mereka juga sangat dekat dengan iPhone X tahun lalu.

Seluruh bagian depan telepon berwarna hitam dan terbuat dari kaca, dan layar mengisi hampir semua bagian depan. Sudut layar dibulatkan, sedangkan iPhone yang lebih tua memiliki sudut persegi panjang. Sudah disebut layar ujung-ke-tepi, tapi itu tidak cukup. Ada bezel sangat tipis sepanjang jalan di sekitar viewport; mereka secara drastis lebih ramping dari apa yang kita lihat di iPhone 7 atau iPhone 8, sekalipun. Yang mengatakan, ketika layar mati — atau bagian apa pun yang menunjukkan bagian hitam dari gambar — itu tidak dapat dibedakan dari bezel.

Satu-satunya fitur yang dapat dibedakan di bagian depan saat telepon dimatikan adalah rumah sensor (atau takik) untuk array TrueDepth. Ini sebagian besar memudar ke keseragaman hitam depan, tetapi Anda dapat membedakannya dari layar pada pemeriksaan ketat. Lebih terlihat di dalam perumahan adalah celah yang menempatkan pembicara yang Anda taruh di telinga Anda selama panggilan telepon, dan lensa kamera.

Band yang merupakan bagian samping, atas, dan bawah ponsel terbuat dari baja tahan karat, meskipun ada jeda di dalamnya untuk tiga tombol, satu tombol, Pengisian petir dan port data milik Apple, pengaturan speaker dan mikrofon, dan celah kecil plastik yang memfasilitasi sinyal nirkabel.

Di sebelah kiri, Anda akan menemukan dua tombol logam, volume naik dan volume turun, meskipun mereka digunakan untuk beberapa hal lain, seperti mengambil screenshot. Anda juga akan menemukan tombol logam kecil untuk meletakkan ponsel dalam mode senyap. Di sebelah kanan adalah baki kartu SIM halus dan satu tombol logam panjang yang digunakan untuk menggantikan beberapa fungsi yang digunakan untuk tombol rumah. Ini di tempat yang sama dengan tombol bangun di pra-X iPhone, dan masih melakukan itu, tetapi Anda juga dapat membangunkan layar dengan mengetuknya. Itu saja untuk tombol mekanik.

Bagian belakangnya adalah kaca mengkilap dan reflektif yang rentan sidik jari. Tapi ketika itu bersih, itu sangat menarik. Dalam keberangkatan dari beberapa produk Apple sebelumnya, logo Apple besar kontras rendah dengan lingkungannya, sedemikian rupa sehingga halus kecuali itu dipukul dengan hanya cahaya yang tepat, dalam hal ini muncul. Satu-satunya tulisan adalah kata “iPhone” di bagian bawah; beberapa iPhone yang lebih tua memiliki lukisan seperti “Didesain oleh Apple di California,” “Dirakit di China,” dan nomor model, tetapi seperti tahun lalu, tidak ada yang ada di ponsel ini.

Di bagian atas belakang Anda akan menemukan sistem dual-kamera. Seperti di semua iPhone baru-baru ini, itu menonjol dari tubuh ponsel. Kasus kulit dan silikon buatan Apple (tidak termasuk) memiliki ketebalan yang sama dengan tonjolan ini, sehingga mereka membuat bagian belakang ponsel memerah seperti iPhone dari dahulu kala.

Kamera dalam konfigurasi vertikal: lensa, flash, lensa, dari atas ke bawah. Ini karena pengguna biasanya akan menggunakan aplikasi augmented reality dalam mode lansekap, yang akan mengorientasikan kedua kamera ini secara horizontal, menyediakan informasi mendalam dengan cara yang sama seperti dua mata manusia.

Kedua ponsel terasa berat. Anda mungkin ingat bahwa iPhone 6 memiliki kualitas ringan seperti udara, tetapi dalam kasus ini, pikirkan lebih banyak tentang iPhone 4 tetapi jauh lebih besar. Ini terasa sangat padat di tangan Anda.

Pertanyaan ukuran
Kedua ponsel ini lebih besar dari standar yang ditetapkan oleh iPhone 6 dan dibawa melalui 6S, 7, dan 8 — dan mereka jauh lebih besar daripada iPhone SE yang baru-baru ini dihentikan. Saya memiliki perasaan campur aduk tentang ini.

Di satu sisi, saya menghargai banyak orang menginginkan layar besar untuk menonton video atau menikmati tampilan aplikasi yang berisi lebih banyak informasi. Itu berlaku, dan jika Anda punya ruang saku dan kadang-kadang bersedia menggunakan dua tangan untuk mengoperasikan telepon Anda (iPhone XS) atau selalu menggunakan dua tangan (iPhone XS Max), itu adalah tradeoff yang berharga.

Saya tidak dapat menyangkal bahwa game dan film HDR terlihat fantastis pada layar iPhone XS Max. Beberapa permainan, seperti Fortnite, lebih mudah dimainkan, mengingat jari-jari Anda menempati bagian yang lebih kecil dari viewport dibandingkan dengan ponsel yang lebih kecil, memungkinkan Anda menangkap lebih banyak informasi penting yang datang kepada Anda. Dan telepon besar dapat menampung baterai yang lebih besar dan berpotensi lebih tahan lama.

Tetapi bagi banyak orang, kita memasuki krisis kegunaan kecil. Kantong di banyak pakaian wanita tidak cukup besar untuk XS Max, atau kadang-kadang bahkan XS. Dan menurut saya, melepaskan kemampuan untuk menggunakan ponsel Anda dengan satu tangan adalah pengorbanan besar atas apa yang Anda dapatkan sebagai imbalan — dan saya tidak memiliki tangan yang sangat kecil.

Akan baik-baik saja jika ini adalah pilihan yang tersedia untuk konsumen tetapi Apple telah menghentikan iPhone SE yang sangat kecil, dan setiap ponsel baru yang diperkenalkan tahun ini besar.

Pengguna yang lebih menyukai ponsel yang lebih kecil ditinggalkan dalam cuaca dingin oleh Apple di sini, dan itu bukan situasi yang bagus. Ada beberapa alasan. Laporan analis awal menunjukkan bahwa XS Max sangat mengungguli XS. Apple dapat membebankan harga lebih tinggi per unit dan potensi margin keuntungan yang lebih tinggi pada ponsel besar, yang membantu dengan laba perusahaan ketika volume penjualan smartphone melambat di seluruh industri. Dan ada penelitian yang menunjukkan bahwa pemilik ponsel besar lebih cenderung membelanjakan besar pada langganan, konten, dan layanan di ponsel itu — dan layanan adalah salah satu bisnis Apple yang paling cepat berkembang.

Jadi saya mengerti. Saya hanya berharap ada lebih banyak alternatif untuk pembenci telepon besar di luar sana. Bagi saya pribadi, iPhone XS Max terasa terlalu besar, mengingat saya bahkan hampir tidak dapat menjangkau di seluruh dermaga aplikasi di bagian bawah layar secara horizontal dengan jempol saya sambil memegangnya dengan satu tangan, apalagi menjangkau secara vertikal ke elemen UI di bagian atas dari layar. Tetapi sebagian besar anggota staf Ars memiliki ponsel sebesar ini dan menyukainya, jadi kami pecinta ponsel kecil berada dalam minoritas yang menyusut dan kami tahu itu.

Oh, dan untuk pandangan app alternatif yang disebutkan di atas: iPhone XS Max mendukung aplikasi Tampilan Terputus, tetapi tidak mendukung layar awal lanskap. IPhone XS tidak mendukung keduanya, karena titik horizontal yang digunakan pengembang pengukuran dalam meletakkan aplikasi mereka sebenarnya sama antara iPhone 7 atau 8 dan XS. The XR 6.1-inci iPhone, diharapkan bulan depan, akan mendukung aplikasi Berpisah Lihat.

IPhone tanpa rumah

Ini adalah tahun kedua bahwa iPhone sans home tombol telah tersedia, tetapi ini adalah tahun pertama bahwa semua ponsel baru tidak memiliki tombol home. Sekarang ini adalah standar, inilah primer cepat tentang bagaimana semuanya bekerja.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, beberapa fungsi tombol home sekarang dipetakan ke tombol panjang di samping. Memegang tombol ini untuk beberapa saat menarik perhatian Siri. Menekannya secara instan bersamaan dengan salah satu tombol volume mengambil tangkapan layar, dan menahannya dengan salah satu tombol volume membuka layar shutdown, yang memungkinkan Anda mengakses penggeser untuk mematikan ponsel, penggeser untuk mengaktifkan Darurat Fitur SOS (yang memanggil layanan darurat apakah ponsel telah dibuka kuncinya atau tidak), dan tombol batal.

Ini juga memiliki efek samping yang dimaksudkan untuk menonaktifkan ID Wajah sementara sehingga Anda harus memasukkan kode sandi untuk masuk ke ponsel; ini bisa berguna untuk melindungi data Anda dalam beberapa situasi.

Fungsi tombol beranda yang tidak dilakukan oleh tombol samping kini dilakukan dengan gesekan di layar, dan ada indikator perangkat lunak di layar untuk memandu Anda dalam gerakan ini — bilah putih atau abu-abu lembut yang melayang agar Anda tahu Anda bisa swipe. Indikator rumah hampir selalu ada di layar; pengecualian untuk konten tertentu seperti menonton film.

Setelah ID Wajah mengenali Anda dan membuka kunci ponsel, Anda dapat menggesek ke atas pada indikator ini untuk membuka layar beranda. Menggesek ke atas layar awal menampilkan antarmuka multitasking, di mana Anda dapat menggeser ke kiri dan kanan di antara aplikasi yang sedang terbuka, mengetuk aplikasi untuk masuk ke dalamnya, atau menggesek aplikasi untuk menutupnya.

Setelah Anda berada di aplikasi, Anda dapat menggeser sebagian layar ke atas untuk memunculkan antarmuka multitasking yang sama. Sebagai alternatif, Anda dapat menggeser ke kiri dan kanan di sepanjang indikator rumah untuk berpindah antar aplikasi dengan cepat — seperti menggesek di antara Spaces di Mac. (Itulah salah satu keistimewaan favorit saya menggunakan iPhone X-style.) Menggeser lebih jauh ke atas layar dari indikator rumah saat dalam aplikasi membawa Anda kembali ke layar awal.

Estetika
IPhone XS terlihat hampir identik dengan iPhone X tahun lalu. Hanya ada beberapa perbedaan. Yang pertama adalah ada celah antena tambahan di tepi stainless steel — satu di atas, dan satu di bawah. Ini mungkin untuk meningkatkan penerimaan nirkabel untuk dukungan LTE gigabit baru.

Yang kedua adalah penambahan opsi finish emas, yang telah kita lihat di iPhone sebelumnya tetapi tidak tersedia untuk iPhone X tahun lalu. Di masa lalu, penyelesaian emas telah sangat populer di China, yang tumbuh untuk menggantikan Uni Eropa sebagai pasar terbesar kedua Apple di belakang Amerika Serikat. China adalah pasar nasional tunggal terbesar kedua Apple.

Apple menggunakan proses PVD (physical vapor deposition) untuk memberikan pita stainless steel warna mereka, dan ini mengarah pada reflektifitas mereka juga; itu reflektifitas yang menarik perhatian.

Dan tentu saja, iPhone XS Max terlihat sama dengan iPhone XS. Itu jauh lebih besar.

Meskipun kami menilai estetika dalam ulasan produk kami di Ars, biasanya bukan fokus utama kami. Namun tetap sulit untuk mengabaikan bahwa ini adalah ponsel yang sangat bagus; finishing emas baru pada stainless steel sangat mencolok. Handset ini terlihat dan terasa sama mahal dengan mereka. Beberapa orang suka itu dan merasa puas memegang dan melihat perangkat seperti itu. Itu membuat orang lain merasa tidak nyaman, dan orang lain tidak peduli dengan cara apa pun. Semua itu adalah reaksi pribadi yang valid, jadi pilih yang cocok untuk Anda. Ponsel ini dirancang untuk menghibur konsumen dalam pemeriksaan ketat terhadap materi, penyelesaian, dan desain mereka, dan bagi banyak orang, mereka akan berhasil

Kompromi

Namun desain ini bukan tanpa kompromi. Sementara kaca belakang menarik dan diperlukan untuk memfasilitasi fitur pengisian nirkabel, itu rentan terhadap sidik jari yang jelas, itu menimbulkan masalah bagi driver yang ingin memasang magnet untuk pemasangan dashboard, dan itu adalah risiko kerusakan jatuh. Tidak seperti iPhone 6 atau 7, ponsel saat ini akan membuat Anda khawatir tentang meretakkan bagian depan dan belakang. Sayang sekali untuk menempatkan perangkat yang menarik dalam sebuah kasus, tetapi kebanyakan orang akan memilih untuk alasan ini.
Dan kemudian ada perumahan sensor TrueDepth, atau “takik.” Anda mungkin memiliki pendapat tentang hal itu dengan satu atau cara lain, dan itu mungkin tidak akan berubah. Saya tidak keberatan sama sekali; Saya tidak dapat memikirkan alasan apa pun mengapa tampilan ponsel harus berupa persegi panjang sempurna, dan saya berhenti melihatnya dalam waktu dua hari setelah menggunakan iPhone X untuk pertama kalinya. Pada iPhone XS Max, takik mengambil kurang dari 2 persen dari total area layar.
Kami membahas pengalaman pengguna dari takik di sedikit lebih detail dalam tinjauan X iPhone kami, dan ketika kami berbicara dengan pengembang aplikasi pihak ketiga, sebagian besar dari mereka mengatakan kepada kami bahwa mengakomodasi takik bukanlah masalah. Jika ada, itu adalah sudut membulat atau bar indikator rumah di bagian bawah layar yang akan menggagalkan pengembang menggunakan tata letak kustom. Tetapi jika Anda membenci takik, Anda membenci takik.

NO COMMENTS

Leave a Reply